Followers

Di mabuk durian ≠ Di mabuk cinta

Saturday, 7 January 2012

Kemarin, tepatnya hari kamis saya beserta temen-temen dapat kabar baik dari kampus, ada temen bilang katanya dosen mata kuliah hari itu nggak ada yang masuk *whoooott, serius .. serius .. ? *HOREEEEE #hahaha, aah padahal hari itu saya lagi semangat-semangatnya pingin belajar, lagi semangat banget mau masuk kelas, tapi ya sudahlah, dengan tidak hadirnya dosen-dosen pada hari itu telah membuat saya tambah semangat lagi  menjalani aktivitas  *pencitraan syalalala~

Pikiran kotor temen-temen saya pun mulai dikerahkan, akhirnya jatuhlah pilihan untuk main ke rumah salah satu temen kampus saya, syukurlah rumahnya nggak terlalu jauh, kurang lebih sekitar 1 jam perjalanan dari kampus menuju rumahnya  -____-" inilah yang dinamakan peduli temen. huehue
Ketika temen kita rela berkorban untuk sampai kerumah kita, kenapa tidak kita juga rela berkorban untuk sampai kerumah-nya.

Sepanjang perjalanan kita semua ngeluh, karena nggak sampai-sampai di rumah temen yang kita maksut, di tanya masih berapa jauh ? jawabannya "maaaaasih jaaaaaaauh", sabar ... sabar ... sabar ... sabar !!!


Akhirnya semua keluh kesah kita di bayar dengan tunai, segerombolan buah durian sudah menantang di depan mata, saya dan teman-teman, tanpa pikir panjang *eng ing eng


Kita dibuat terpana oleh segerombolan buah durian *nyaaam nyaaam, mainkan musiknya DJ *hahaha 
Nggak perduli satu sama lain lagi, pokoknya semua mulut penuh dengan biji-biji durian, dan saya sendiri sukses paling banyak menghabiskan buah durian, sumpah ini makanan paporit dan terlezat versi saya, entah bagaimana dengan kalian :p 


Akhirnya, perjalanan kali ini tidak sia-sia begitu saja, banyak kejadian yang saya dan teman-teman alami, mulai dari habis bensin, kejebak lumpur, ada temen yang ketinggalan di jalan, pecah ban de el el~ serba lengkap dan pasti serba asik *uhuiee


Makasih buat Nurkholis,SP yang sudah mau menjamah saya dan teman-teman, walaupun ini sangat merepotkan buat anda, tapi sekali-kali direpotkan itu perlu #plaaaksss
Thank's juga buat seluruh penghuni kelas TI-C yang sudah dimabuk durian, bayaaar woyyy bayaaaar. kwkwkw !!!

All lop you All
m/ salam jari kelingking

17 Comments:

Ilyas Prawibawa said...

itu kenapa kulitnya enggak dimakan?
huawehuhjahjnxkasjxkasxnjk

btw, saya juga punya pengalaman dengan buah ini.
jadi gini, waktu itu kelas kita lagi ada pelajaran guru killer, dan si doi nggak suka banget sama yang namanya durian, bau durian dan sempak dari durian.
terus, pas pelajaran si doi, nggak sengaja ada siswa yang bawa permen durian,

well, emang bakat si doi nggak suka sama durian, akhirnya kita sekelas nggak belajar karena "bau durian" dari sebuah permen.

Dunia memang adil, kawan.
salam duren...

Dian Wardana said...

@ilyas : bruakakakaka, tu orang dari planet mana yah ?
sampe-sampe sama bau nya aja nggak suka .. kwkwkw

*salam duren juga kawan, *toaaaast

Ilyas Prawibawa said...

mungkin dari planet namek, bukankah kamu juga dari sana?
jangan berpura-pura, kamu kabur waktu itu...

*salam cenat-cenut *pret

ugha badawi said...

yang di atasku curhat..
wahahahahah :p

Dian Wardana said...

@ilyas : hahaha 'namek', sejenis makanan apakah itu ? *teeeeeett lama
itu bukan makanan, tapi minuman #plaaaaaks #gubraaaak

@ugha : kwkwkw, nggak papa gha
dari pada lo, nggak pernah curhat tapi nangis mulu :D

Saiaenno said...

ngeliat fotonya aja bikin mabook.. hahaha

UpiUpil said...

yah abis gak disisain buat gue bang? oke cuptau hehe

Rusydina Tamimi ♥ said...

aku pengen duriaan :3

Dian Wardana said...

@neng enno : haha, kenapa mabok neng, kenapa ? kwkw

@upil-1Kg : oke gue juga lebih cukup tau :D kwkw

@yusi : ambil aja duriannya yusi, sekalian hati ambil hati aku ya #eeh :3

Diah Ayu said...

saya mah jarang-jarang makan durian,kalo sekali makan,lamaaaaaaaa banget . Ceritanya menikmati gitu...
Abistu pasti besoknya mencret -_____-

Ikbal Rizki said...

wahhhh.. belah duren ngga ajak-ajak wwkwkwkkk

Naya Elbetawi said...

Jaahh...jahat banget dah, gue kaga di ajak makan durennya, gue kan suka duren duda keren #eeh.. pletak :p

Om Yono said...

wooow, dureeen. pengeeeen, tapi duren linggau masih kalah nikmat dgn duren jambi hhahahaha

naspard said...

wik serem itu kan upil upil gua elu makan :P

M. Nasihin said...

gue gak yakin tuh durian dapat darimana, habis tinggal kulitnya aja
jangan2 mungut kulit durian di pasar ea? wkwkwkw

tsu gieh duwit said...

saya juga orang yang begitu anti dengan durian, bahkan sudah saya talak tiga dia *baca durian. saking antinya semeter dari bau durian saya sudah mau pingsan, pertanyaanya dari planet mana saya ini ?

ya alo dian, kalau kamu durian datang saja ke kebon saya, puasin tuh hasrat loe. makan durian sampe perut segede bagong juga boleh, kalau mau yang lebih ekstrim, nangkap durian langsung dibawah batangnya juga boleh, dijamin kamu ga akan mau ngulangi lagi.

pokoknya, i hate durian aja, ga mau nyium baunya, apalagi memakanya...

Vera Herawati TR said...

hahahaa.. gila parah.. tu makan durian kayak makan kuaci aja..

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...